Pengunjung Web

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterHari ini444
mod_vvisit_counterKemarin1356
mod_vvisit_counterMinggu ini4054
mod_vvisit_counterMinggu lalu9771
mod_vvisit_counterBulan ini26488
mod_vvisit_counterBulan lalu39080
mod_vvisit_counterTotal Pengunjung1322504
Kami Memiliki: 61 guests online

Home Kalkulasi MENCARI PERBANDINGAN HARGA IDEAL ANTARA CETAK OFFSET DAN DIGITAL
26
Sep
2012
MENCARI PERBANDINGAN HARGA IDEAL ANTARA CETAK OFFSET DAN DIGITAL

Istilah Minimum Cetak sering kita dengar dalam dunia cetak mencetak, khususnya cetak offset. Istilah ini mengacu pada  jumlah minimum lembar cetak yang dapat dilayani oleh perusahaan percetakan.Sebenarnya penggunaan  istilah tersebut kurang  tepat, karena dalam proses cetak offset tidak ada jumlah minimum yang harus dicetak. Cetak offset dapat mencetak berapapun jumlah lembarnya. Yang menimbulkan istilah jumlah minimum cetak adalah biaya minimum proses cetak  yang diperlukan dan menjadi tanggungan konsumen. Biaya proses cetak offset cukup mahal jika hanya digunakan  untuk mencetak beberapa puluh lembar atau beberapa lembar barang cetakan saja. Beberapa tahun lalu hal ini menjadi masalah bagi pengguna jasa cetak yang hanya memerlukan produk cetakan dalam jumlah relatif sedikit, karena beban biaya yang harus ditanggung sama dengan biaya cetak minimum.

Jika kita membayar biaya sekian ratus ribu rupiah untuk mencetak sekian ribu lembar, maka biaya perlembarnya jadi lebih murah, karena total biaya cetak  dibagi jumlah hasil cetakan. Jadi semakin banyak kita mencetak, maka harga per lembarnya akan semakin murah. Hal itu  memang merupakan kenyataan  yang tidak dapat dibantah. Masalahnya,  jika kita hanya memerlukan sekian ribu lembar cetakan atau beberapa puluh lembar atau sekian lembar barang cetakan  saja, untuk mendapatkan harga cetak yang murah, haruskah kita mencetak dengan jumlah minimum cetak.  Selain biaya cetak yang harus kita bayar sangat mahal, konten barang cetakan yang disimpan terlalu lama juga akan  menjadi kadaluarsa, tidak relevan lagi dengan kondisi dan situasi terkini alias ketinggalan zaman.

Kemajuan teknologi digital printing yang sangat pesat saat ini, menjadi solusi yang jitu bagi pengguna jasa cetak yang hanya memerlukan produk cetakan dalam jumlah sedikit. Dengan teknologi  digital printing,  kita  dapat mencetak sesuai dengan  kebutuhan kita tanpa dibebani biaya yang memang  seharusnya tidak menjadi  tanggungan kita. Karena jumlah cetakan sesuai dengan kebutuhan, maka kita tidak direpotkan lagi dengan masalah  penyimpanan, konten / isi produk cetakan  yang sudah kadaluarsa, biaya yang harus ditanggung diawal dan sebagainya. Selain itu, teknologi digital printing bersifat instant,dapat ditunggu. Artinya, untuk mencetak 100 – 1000 lembar produk cetak  yang berbeda, kita hanya perlu menunggu  beberapa jam saja sampai  produk cetakan yang kita pesan jadi.  Bahkan, teknologi ini memungkinkan kita untuk  melihat desain dan manajemen warna dari cetakan yang kita pesan sebelum dilakukan proses pencetakan. Dengan demikian, kita dapat memastikan  produk cetak akhir yang dihasilkan benar-benar sesuai dengan yang kita inginkan.

Sebagai perbandingan, di bawah ini disajikan tabel perbandingan harga cetak mesin offset dengan harga cetak menggunakan mesin digital.

Dari tabel di atas terlihat jelas, bahwa pencetakan dengan teknologi digital printing jauh lebih murah dan lebih cepat pengerjaannya untuk  mencetak dalam jumlah sedikit, beberapa puluh sampai dengan beberapa ratus lembar.

 

Bila merasa tahu, itu pertanda tidak tahu, Setiap usaha yang dijalankan dengan tidak tahu tinggal menunggu layu.

Mari cari tahu dengan langganan Print Media yang bisa ; 1 eks, 5 atau 10 eks setiap dua bulan dengan harga yang ekonomis dan terjangkau.

Silahkan Download Formulir Langganan !!!